-->

Jumat, 30 November 2012

MATERI KEPEMINPINAN

11/30/2012 07:28:00 PM | Labels:




MATERI KEPEMINPINAN

Pada umumnya orang itu di bagi menjadi empat kelompok/ empat macam dalam organisasi :
  1. Korelis
Orangnya keras kepala dan bagus ditempatkan untuk pimpinan“kekeh” pada pendirian, orator, tipikal pendemo ,atau bisa jelek menjadi profokator, suka mengkritik dan jikalau sudah menjadi peminpin dia diam ,mempunyai visi yang bagus tinggi, mau menang sendiri, keras kepala, arogant
  1. Melankolis
Orang ini perfectionis/sempurna, bila melihat berantakan atau jadwal dilanggara akan marah- marah, Rapih orangya detail seneng jelimat jelimet, bagus untuk musisi ,adnimistrasi . orangnya selalu dan tertib , orangya perasa ,seneng nulis atau coarat- coret , setiap saat selalu di kosep orang ini kadang dalam kehidupanya selalu menghindar padahal pintar
  1. Sanguinis
Orangya asal rame seneng kedepan biasanya orang –orang motivator, gembira orangini tidak terlalu mencolok  semaunya dia, bagusnya dia kadang mengerti keadaan, pelupa, males nulis, orangya care, namun orang ini tinggal kasih mix akan rame ngomong apasaja yang mau di omongin biasanya mengarah sindiran namun “jangan sakit hati”.
  1. Playmates
Orangnya suka teggang, tertawa kalu jadi pimpinan ,kalau di kasih bisnis akan bangkrut,kebayakan orang Indonesia, bisa masuk kemana saja ,prinsipnya mudah goyah, namun disenangi banyak orang.

Pengertian dan ruang lingkupnya
Pengertian
Peminpin dalam bahasa Inggris Biasa disebut leader Asal kata dari to Leadsebagai istilah influenceberarti mempengaruhi.
Dalam istilah Peminpin setiap orang yang mempunyai bawahan, Sukses atau tidaknya suatu organisasi tergantung pada cara meminpin yang dipraktekanya




KEPEMIMPINAN

Kepemimpinan adlah merupakan ilmu atau sifat yang khas, yang harus dimiliki oleh setiap orang untuk mencapai suatu tujuan. Adapun ruang lingkup kepemimpinan antara lain :
1.        Pengertian kepemimpinan
Kepemimpinan adalah seluruh aktifitas untuk mempengruhi / menggiatkan orang dalam usaha bersama untuk mencapai tujuan
2.    Jenis pemimpin
A. Formal leader
seorang pemimpin yang terdapat dalam suatu struktur yang pasti dalam suatu wadah / organisasi karena jabatan yang dimiliki.
B. Unformal leader
suatu aspek yang dimiliki seseorang yang kelebihannya dianggap sebagai seorang pemimpin dalam masyarakat secara tidak formal.
3.    Tugas pemimpin
a.     Bertanggung jawab kepada dirinya dan bawahannya
b.    Pemberian tugas
c.     Pemberian kekuasaan
4.        Pengaruh pemimpin
a.     Bila ada pemimpin akan menimbulkan kepercayaan staf
b.    Bila tidak ada pemimpin tidak akan menimbulkan kepercayaan terhadap staf
5.        Prinsip kepemimpinan
“kebersamaan/joint cooperation”
6.        Aspek yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin
a.     Internal; mau melimpahkan wewenang kepada staf
b.    Eksternal mau menilai suasana di luar lingkungan untuk mengetahui tanggapan orang lain / bawahan terhadap dirinya.
7.        Kunci sukses pemimpin
“the art of approach’, merupakan suatu seni pendekatan terhadap orang lain (atasan dan bawahan).
8.        Moto seorang pemimpin
“ bagaimana caranya menarik simpati dan pikiran orang
9.        Cara menilai pemimpin
Cara yang dipakai seorang pemimpin dalam mengambil keputusan.

WATAK INDIVIDU
Watak adalah bagian dari kepribadian seorang (kumpulan dari sifat-sifat yang dimiliki oleh seseorang). Watak dapat terbentuk dari dua hal, yaitu :
a.         Perangai
Ø Saunginis : optimis, gembira, giat
Ø Phlegmatis : dingin, lesu
Ø Choleris : lekas marah, temperamental
Ø Melancolis : sayu, pesimis
b.    Intelegensi / Kemampuan
c.    Bakat / Unsur Kepribadian

WATAK KEPEMIMPINAN
watak kepemimpinan dinilai dari :
1.        Keputusan yang diambil melalui berbagai pertimbangan “tegas dan bijaksana”.
2.        Berlandaskan social oriented bukan self / individual oriented.
3.        Open management, mau mengoreksi dan dikoreksi.
4.        “intelektualitas”, berpikir maju dan berjiwa besar.
5.        Bersifat membina staf dan loyalitas kepada atasan.

TEORI MUNCULNYA SEORANG PEMIMPIN
Kepemimpinan secara akibat dari adanya perkumpulan dari beberapa orang pada zaman dahulu yang dimana disana terjadi proses kerjasama yang membutuhkan seorangpemimpin agar proses kerjasama yang dilakukan dapat terkendali dengan baik
1.        Teori Genesis
Menyatakan pemimpin itu tidak dibuat, tetapi pemimpin itu timbul  atau ada dengan sendirinya.
2.        Teori Sosial
Pemimpin itu harus dipersiapkan (melalui proses pendidikan), setiap orang dapat menjadi pemimpin apabila mendapat pendidikan yang layak.

3.        Teori Ekologis
Pemimpin yang sukses adalah pemimpin yang mempunyai bakat memimpin dan kemudian dikembangkan melalui usaha pendidikan serta pengembangan pengalaman.
Syarat- syarat meminpin
Menurut Drs.Asnawi Latief persyartan meminpin diantaranya terdiri dari:
a.Persyaratan peminpin
- menyayangi dan menghormati sesame manusia,khususnya pada pengiikut harus punya simpati
- harus punya panggilan semacam panggilan untuk meminpin
b.syarat –syarat meminpin
- lebih cerdas /ketajaman berfikir sebagai bakat alami.
- lebih tinggi moralnya.
- lebihtinggi keberanian morilnya
- Lebih berinisiatif lebih (berprakarsa)
- lebih dinamis dan lebih pandai menahan emosi
- lebih luwes / supel
Menurut orday tead dalam bukunya “the ars leadership”mengatakan bahwa syarat –syarat peminpin adalah:
- Fisik dan daya kemmpuan yang kuat
- Orang bertujuan dan berarah
- Antusias
- persahabatan dan pengasih
- Inegritas (jujur dan dapat menyimpan rahasia)
- Mempunyai keyakinan  dan kecakapan untuk mengambik keputusan
- memiliki kecakapan
- Teaching abilities
- dapat dipercaya
- Loyal(setia)

ciri-ciri peminpin yang berprinsip
Cirri-ciri peminpin yang berprinsip diantaranya, ditandai dengan:
- Mereka senantiasa terus untuk belajar
- Mereka berorentiasi pada pelayanan
- Mereka memancarkan energi yang positif
- Mereka mempercayai orang lain
- Mereka meloihat hidup sebagai suatu petualangan
- Mereka selalu sinergitik
- Mereka selalu berlatih untuk memperbaiki diri

Tingkat-tingkat kelompok peminpin
Setiap organisasi pada lazimnya memikliki tiga tingkatan kelompok pimpinan , diantaranya:
a.Top leadership
top leadership sering juga disebut sebagai “adnimistrasi leadership “tugas pimpnan pada tingkat ini  adalah membuat “policy planning” atau “strategy” yang terdiridari penyusunan strategy  dasar dan strategy oprasional yang relatif tetap dlam jangka waktu tertentu selama kondisi yang dipakai dalam penyusunan tidak berubah.
b.Middle leadersihip
middler leadership adalah kelompok pimpinan pada tingkat menengah tugasnya adalah membuata program planning yang merupakan suatu strata dan strategi yng telah digariskan.
c.supervisory  leadership
tingkat kelompok pimpinan  ini dalah tingkatan pimpinan paling bawah, tugasnya adalah membuat “planning operational” dengan perpijak pada srtategi dasar dan strategi oprasional serta program planning yang disesuaikan dengan kondisi objektif dari objek dihadapi seorang peminpin baik iya termasuk kategori”top leadership,middle leadership maupun tingkat supervisory leadership dalam melaksanakan kepeminpinanya selalu membutuhkan tiga factor penting sebagai berikut :
  1. mental atuidute(mentalitas),yaitu mempunyai kejujuran diri sendiri memiliki dedikasih(semangat mengabdi , dan loyal litas terhadap jamah atau organisasi
  2. Tehnikal leadership  ,yaitu keterampilan teknis yang sangat perlu bagi mereka yang masih berhubungan langsung dengan petugas oprasional dimana tugas utamanya adalah memberi bingbingan langsung kepada petugas tersebut

  1. leadership skil (manajerial skill) artinya, mempunyai dasar-dasar pengetahuan dan kererampilan meminpin, mengusai teknik dan prinsip kepemminpinan (membuat rencana,meminpin rapat,berbicara didepan umum dll).

Fungsi pemimpin dan kepribadian pemimpin
Ada dua pendapat yang berkaitan dengan atau fungsi pemimpin dalam melaksanakan kepemimpinannya. Kedua pola itu adalah :
a.tinjauan yang bersifat operasional praktis
tinjauan ini memandang kepemimpinan sebagai suatu proses yang terjadi dalam group. Pendapat ini disponspori oleh jung. Oleh jung dikemukakan bahwa fungsi pemimpin dalam kepemimpinan adalah ;
  1. merumuskan situasi dan mengemukakan konsepsi tertentu perihal masalah tertentu.
  2. mengajukan pendapat sugestip
  3. penyelesaian persoalan apabila diharapkan dan kemudian memberikan keputusan penyelesaianya
  4. pelaksanaan penyelesaian problem
b. tinjauan yang bersifat konsepsional teoritis dan analitis
    pelopor ini adalah Kreach pemimpin dalam batas tertentu harus melaksanakan fungsi  :
  1. executive (sebagai pelaksana). Dia sebagai coordinator aktivitas anggota group kepada tujuan yang akan dicapai.
  2. Planner (sebagai perencana) aktivitas group harus dirumuskan dalam program pelaksanaan yang terarah.
  3. Policy maker.
  4. Expert (ahli).
  5. External group representatip (sebagai wakil group yang keluar).
  6. Controller of internal relationships (sebagai pengontrol hubungan anggota-anggotanya.
  7. Exempalar (sebagai contoh teladan).
  8. Symbol of the group.
  9. Burveyer of rewards and punishments (sebagai pemberi hadiah dan hukuman).
  10. Arbitrator and mediator (sebagai penengah dan pendamai).
  11. Surrogate of individual responsibility (sebagai penyalur tanggung jawab individu).
  12. Idiologist.
  13. Father figure (sebagai orang tua atau bapak).
  14. Scapegoat (harus berani menanggung kesalahan anggotanya).


Tipe Kepemimpinan
1. Pengertian kepemimpinan
Kepeimpinan dalam Bahasa Inggris biasanya disebut, leadership yang berarti hal membimbing. Dan dalam arti yang popular adalah ‘process of managing organization’, yaitu proses yang berlangsung dalam pengendalian organisasi. Ki Hajar Dewantoro mengatakan bahwa, kepemimpinan adalah “Tut Wuri Handayani, Ing ngarso sung tolodo, Ing madyo mangun karso” (bila kita sebagai pemimpin, sedang ada dibelakang, maka hendaknya kita memberi dorongan dan semangat). Bila kita ada dimuka para anggota yang sedang bekerja, maka kita hendaknya menjadi contah sebaik-baiknya. Bila kita ditengah-tengah mereka, maka kita hendaknya ikut serta bekerja bersama mereka. Geoge Terry menyatakan bahwa kepemimpinan adalah “Keseluruhan aktivitas/tindakan untuk mempengaruhi serta menggiatkan orang-orang dalam usaha bersama guna mencapai tujuan”. Howard W. Hayat, kepemimpinan adalah “Mempengaruhi tingkah laku manusia, kemampuan untuk membimbing orang” (‘leadership is art of influencing human behavior, the ability to handle people’).

2. Tipe-tipe  Kepemimpinan
Menurut para sarjana, membagi tipe kepemimpinan kedalam 8 (delapan) tipe/bagian, diantaranya :
  1. Tipe Kharismatis
Tipe ini memiliki kekuatan energi, daya-tarik dan pembawa yang laur biasa untuk mempengaruhi orang lain, sehingga ia mempunyai pengikut yang sangat besar jumlahnya dan pengawal-pengawal yang bisa dipercaya. Tipe seorang pemimpin  yang mempunyai kelebihan daya tarik dan pembawaan tinggi. Dianggap oleh para pengikut / bawahannya, bahwa tipe pemimpin yang seperti ini mempunyai kelebihan, kekuatan yang luar biasa yang dapat membuat orang kagum.

  1. Tipe Paternalitis dan Maternalitis
Yaitu tipe kepemimpinan kebapakan, dengan sifat-sifat diantaranya, dia menganggap bawahannya sebagai manusia yang belum dewasa, atau anak sendiri yang perlu dikembangkan, terlalu bersikap melindungi (overly protective), kurang memberikan kesempatan kepada bawahan untuk mengambil keputusan sendiri, tidak pernah memberikan kepada bawahan untuk berinisiatif, imajinatif, daya berkreativitas bawahan itu sendiri, dan tipe pemimpin ini selalu bersikap maha tahu dan benar.
  1. Tipe Otokratis/Otoritatif (authorilative, dominator)
Tipe kepeminpinan ini mendasarkan diri pada kekuasaan dari paksaan yang mutlak hrus dipatuhi dan pimpinanya selalu mau berperan sebagai pemain tunggal pada one man show.
  1. Tipe Laisser faire
Tipe peminpin ini praktis tidak meminpin, dia membiarkan kelompoknya dan setiap orang berbuat semaunya sendiri, semua pekerjaan dan tanggung jawab harus dilakukan oleh bawahan sendiri . diahanya sebagai symbol saja, dsb
  1. Tipe Populistis
Tipe ini berpeggang teguh pada nilai nilai masyarakat  yang tradisional (kepeminpinan ini  dapat mengguakan solidaritas rakyat).

  1. Tipe Administartif atau Eksekutif
Tipe kepeminpina ini yang mampu menyelenggarakan tugas – tugas adnimistrasi secara efektif .sedangkan para peminpinya terdiri dari para teknokrat dan adnimistratur adnimistratur yang mampu menggerakan dinamika  moderenisasi dan pembanginan.
  1. Tipe Demokratis (group developer)
Kepeminpinan ini berornteasi pada manusia, dan emberikan bimbingan yang efisien pada para pengikutnya menghargai prinsip potensi setiap individu, mau menyelenggarakan nasihat dan sugesti bawahan,mengakui keahlian paraspesialis dengan bidangya masing - masing mampu memanfaatkan kapasitas setiap anggota seefektif mungkin pada saat-saat kondisi yang tepat.
  1. Tipe Deserter (Pembelot)
Tipe seorang pemimpin yang bermoral rendah tidak memiliki loyalitas dan tidak merasa terlibat atau mengabaikan organisasi.
  1. Tipe Birokrat
Tipe seorang pemimpin yang patuh, taat, cermat dan keras dalam menegakan peraturan.
  1. Tipe Missionaris
Tipe seorang pemimpin yang terbuka, ramah, penolong dan lembut hati.
  1. Tipe Develover
Tipe seorang pemimpin yang kreatif, dinamis, baik dalam pelimpahan wewenang juga percaya kepada para bawahannya.

  1. Tipe Otokrat
Tipe seorang pemimpin yang tegas namun cenderung kasar, sedikit bersifat doktoraris, mau menang sendiri, keas kepala, angkuh dan bandel.
  1. Tipe Autokrat
Tipe seorang pemimpin yang baik , lancar dan tertib dalam melaksanakan peraturan juga ahli dalam mengorganisir.
  1. Tipe Compromiser
Tipe seorang pemimpin yang sifatnya mudah berubah pendirian dan lemah dalam mengambil keputusan
  1. Tipe Eksekutif
Tipe seorang pemimpin yang dapat memberikan motivasi serta menjadi contoh, tekun, pandangan dan wawasan yang cukup luas.
  1. Tipe Paternalistik
Tipe ini sering diartikan sebagai tipe kebapakan, yang suka melindungi namun cenderung jarang memberikan kesepakatan, banyak mengambil keputusan sendiri, suka berinisiatif, banyak fantasi dan tidak mudah percaya pada orang lain.
  1. Tipe Militeritis
Tipe seorang pemimpin yang suka memerintah, menghendaki kapatuhan yang mutlak / sepenuhnya dari bawahannya / anggotanya, banyak unsur formalitas kerja seperti disiplin yang baku. ini mirip sekali dengan kepeminpinan otoriter. Adapun sifat- sifat peminpin ini antara lain, lebih banyak menggunakan system komando /perintah terhadap bawahanya (keras,sangat otoriter, kaku dan sering sekali kurang bijaksana), menhendaki kepatuhan mutlak dari bawahan, sangat menyenagai formalitas, upacara ritual dan tanda-tanda kebesaran yang berlebihan, menurut adanya dan disiplin keras dan kaku dari bawahanya, tidak menghendaki saran, usul dam kritikan kritikan dari bawahanya dankomunikasinya hanya berlangsung satu arah saja. 

  1. Tipe Administratif
Tipe seorang pemimpin yang baik dalam penyelenggaraan administrasi seperti ketatausahaan yang rapi, berpikir efektif dan efisien.


Peminpin dan sifat-sifatnya
Diantaranya menurut Ordway Tead dalam tulisanya mengemukakan 10 sifat peminpin diantaranya :
1)      Mempunyai mental jasmaniah yang kuat, motivasi kerja, disiplin dan kesabaran yang luar biasa
2)      Mempunyai arah tujuan yang yang akan dipimpinnya
3)      Antusiame ( semangat yang besar )
4)      Keramahan dan kecintaan (friendliness and affection)
5)      Intergritas (Keutuhan, Kejujuran dan ketulusan hati )
6)      Penguasaan teknis yaitu, memiliki kemahiran teknis tertentu agar ia mempunyai kewibaan dan kekuasaan untuk meminpin kelompoknya
7)      Ketegasan dalam mengambil keputusan
8)      Kecerdasan
9)      Keterampilan mengajar
10)  Kepercayaan yakni keberhasilan peminpin itu pada umumnya selalu didukung oleh kepercayaan anak buahnya.

Kepeminpinan yang efektif
Kepeminpinan yang efektif adalah kepeminpinan sang peminpin menerjemahkan fungsinya dengan prilaku. Efektifitas bukan karena seruan yang  membuat telinga tuli, atau teriakan yang memekakan  dan menggema kemana –mana, tetapi terletak pada prilaku yang memperkaya pembicaraan, menerjemahkan tugas kepeminpinan dalam suasana kehatiahatian dan ketenagan, selanjutnya pekerjaan semakin maju dan produktifitas pun meningkat sehingga target tercapai
Kepeminpinan yang efektif dapat dilihat dari :
  1. Menjamin kesuksesan kerja
Dalam hal ini  berkaitan dengan:
    1. bagaimana cara mengeluarkan perintah
suatu perintah tidak akan efektif kecuali jika ditransformasikan dalam bentuk aplikatif, peminpin yang sukses adalahyang mampu mewujudkan arti perintah yang bersifat implementatif.alah keyakinan jika perintah perintah adalah paksaan atau kekuasaan. Padahal langkah –langkah kesuksesan dimulai dari mempengaruhi anggota, lalu mengarahkan mereka dengan cara berkerjasama dan saling membantu sehingga peminpin menjamin tercapainya sasaran jama’ah
    1. Bagaimana mengontrol dan mengevaluasi perkerjaan
Diantara control yang efektif adalah:
-          Tidak dilakukan berulang ulang dalam betuk yang mengganggu atau jarang sekali dilakukan yang menjadi kurang efektif
-          Tidak berusaha untuk mengomentari kesalahan atau mencari –cari kejelekan, sehingga kontrol dapat diterima oleh bawaan dengan lapang dada
-          dll

  1.  Mengatasi permasalahan
Diantaranya :
    1. Bagai mana cara efektif menghadapi orang lain yang lalai
Peminpin yang baik adalah peminpin yang meluruskan segala kesalahan dan membatasi sikap menuntut pertanggung jawaban, tanpa melempar beban kesalahan kepada bawahannya. Bahkan mengangap dirinya orang yang paling bertanggung jawab atas prilaku kelalaiyan mereka.

    1.  Banagmana cara menghadapi orang yang berbuat salah
Kealahan ada empat macam dan tidak semuanya merupakan tanggung jawab bawahan  terkadang kebanyakan keasalahan menjadi tanggung jawab pimpinan atau kesalahan bersama antara peminpin dan bawahan perhatika table dibawah ini:

Jenis kesalahan
Pelaku kesalahan
Sangsi
Kesalahan dalam memberika perintah
peminpin
Tidak ada sangsi bagi pelaksana
Perintah sudah baik namun  tidak mengecek pemahaman pelaksana
Bersama
Tidak ada  sangki bagi pelaksana
Perintah dan pemahaman baik, tetapi tidak ada kemampuan atau saran
Bersama
Tidak ada  sangki bagi pelaksana
Perintah sudah baik begitu juga pemahaman, tetapi pelaksana malas melaksanakan tugasnya
Pelaksana
Sanksi bagi pelaksana


    1. Bagi mana cara efektif menghadapi para oposan
-          Menjaga ketenagan dan hikmah (bijak) dalam usaha menyikap sebab utama pertentangan, agar dapat meberikan solusi yang tepat
-          Berbicara dengan tenang kepada mereka, berdialog untuk mencari titik- titk perselisihan dan mengembaliakan lepercayaan yang hilang, dsb.
-           
  1. Bekerjasama dengan para peminpin
Perhatikan tebel dibah ini :
Peminpin yang gagal
Peminpin yang sukses
Nenilih para pejabat pembantu yang tidak senang dan kwalitas (diri) yang tinggi sehingga mempermudah dikendalikan dan tunduk kepadanya
Memilih pejabat pembatu yang berkwalitas, memiliki kappabilitas dan inovasi , terampil dan iklas peminpin itu  mampu mengemban sikap lembut dank Keras (kritis) mereka sebagai produk kwalitasnya. 

Peminpin yang efektif diantaranya :
1.Syarat peminoin yang efektif
Diantaranya untuk menjadi seorang peminpin yang efektif, yaitu :
  1. Berjiwa seorang pendidik (murabbi)
Peminpin yang murabbi adalah yang memahami tujuan pendidikan sasaran dan tahapanya.
  1. Berjiawa pengajar (mu’alimin)
Ringkasan, seorang peminpin yang berpengaruh berserta para pengikut mampu mewujudkan  hal-hal berikut :
1.membangkikan kemapuan , mempertajam obsesi tinggi dan memotivasi mereka untuk terus berinovasi yang membuat mereka bangga dengan peminpinya dan mersa bertanggung jawab.
2.kepercayaan mereka yang utuh terhadap peminpin yang  karena ia selalu memper lakukan mereka lebih dari hak –hak yang seharusnya mereka terimajuga mengexplorasi  kelebihan kelebihan mereka yang tersembunya  dan mengembangkanya ,tanpa harus selalu melihat kesalahan mereka saja
3.memanfaatkan seluruh kemampuan mereka  untuk berkarya, karena mereka merasa bahwa peminpin mereka penuh perhatiandan terus memotifasi mereka.

2.Karaekteritik peminpin yang efektif
Diantaranya :
1.Yakin akan tugasnya
Secra garis besar  karakteristrik  ini di terbagi menjadi tiga bagian yang harus oleh sosok peminpin  yang efektif :
  1. memiliki sasaranyang jelas dan mampu melaksanakan
  2. Tenang dan mampu menahan diri
  3. Bertanggung jawab
2. mengenali staff dan anggotanya
3. Cekatan (Al- Muhabadarah ) dan penuh inovasi ( Al-Ibadaa)
4. Memberi keteladanan dan contoh
Supaya anda dapat menjadi teladan menjaditeladan dan contoh serta dapat memetik hasilnya, Maka:
-          jadi orang yang disiplin
-          proaktif
-          rendah hati
-          realistis dan
-     penyang

KEPEMIMPINAN dan KECAKAPAN / KECERDASAN

Pimpinan :
Individu yang menjalankan kepemimpinan
Kepemimpinan :
Proses mempengaruhi orang lain agar mampu berpikir, bersikap dan bertingkah laku sesuai harapan
Kecakapan / kecerdasan :
Kemampuan (kapasitas), kepandaian (pengetahuan sbg hasil belajar dan pengalaman) dan kesanggupan (daya dan motif) untuk melakukan sesuatu




JENIS KECAKAPAN

1.INTELEKTUAL : kecakapan mengerjakan sesuatu dengan memanfaatkan AKAL dalam memahami dan memikirkan hal – hal yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan

2.ITELLIGENSI : kecakapan untuk menyesuaikan diri secara cepat dan tepat (rational dan efektif) terhadap persoalan baru

3.EMOSI : kecakapan mengelola perasaan (feeling) dan luapan persaan yang bersifat fluktuatif (mood)

4.SPIRITUAL : kecakapan dalam mengelola kehidupan yang berkaitan dengan spiritual atau rohani

Semakin sempurna kecakapan seorang pemimpin, semakin kuat pengaruh pula pengaruh yang diberikan


Prinsip Manajemen Qolbu dalam Kepemimpinan
Tahapan Kepemimpinan ;
Memimpin Dunia →
                  Memimpin Dunia →
                                          Memimpin Masyarakat →
                                                                  Memimpin Keluarga →
                                                                                          Memimpin Diri →
Memimpin, mengelola, dan menata Qolbu
 
                                                     



  1. Menata Qolbu dari Penyakit yang akan merusaknya diantaranya TENGIL (Takabur, Egois, Norak, Galak, Iri dan Dengki)
  2. Mengoptimalkan Potensi kebaikan yang ada dalam Qolbu.
 
 





Tingkat Kepemimpinan

1.Sufla (Dasar) : Level kepemimpinan paling bawah yaitu keluarga
2.Wustho (Menengah) : Level kepemimpinan diatas keluarga dan dibawah Kepala Negara
3.Ulya (Tinggi) : Level kepemimpinan atas yaitu Pemimpin Negara
Prinsip Kepemimpinan Rasulullah


 




     



Ciri Pemimpin Teladan adalah Kredibel
Kredibelitas (Walk The Talk) tercermin dari tiga unsur yaitu ; 1. Jujur terpercaya terbukti dan teruji, 2. cakap memuaskan, 3. Kreatif Inovatif, dan 4. Konsistensi/Istiqomah
Pemimpin yang dicintai menurut Manajemen Qolbu 5T abc
1.Tauladan (tidak menyuruh sebelum menyuruh diri sendiri)
Artinya ; Wahai orang – orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian di sisi allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan. (QS. Ash Shaf ; 2-3)
Teladan dalam hal ; Ibadah (Akhlaq), Kedisplinan, Waktu, Pengorbanan, dan Kebersahajaan
2.Tawadhlu (selalu Rindu Nasehat & Koreksi dalam kebenaran, serta tidak pernah memandang orang lain lemah)
3.Telaten (Tidak Meremehkan Kesalahan Sekecil apapun, dan tidak meremahkan kebaikan sekecil apapun)
Selalu Tertib Dalam Tindakan apapun (PATUH)

·   Pahami Prosedur dan Resiko sebelum berbuat
·   Adakan perencanaan yang matang
·   Tidak berbuat sebelum cek dan ricek
·   Untuk aman dan sukses, selalu melakukan sesuai prosedur dan aturan
·   Hindari pelanggaran sekecil apapun
4.Tanggung Jawab (seberat apapun resiko yang dipikul adalah kehormatan dan harga diri bagi seorang pemimpin yang bertanggung jawab, lebih baik kepala diinjak karena bertanggung jawab daripada kepala tegak karena khianat)
5.Teguh Pendirian (Bila tekad telah terpancang, pilihannya hanya satu yaitu bergerak sampai berhasil mencapai tujuan)


Adil (Profesional) cirinya ; 1. Faham dengan utuh (Ilmu dan Perhatian)
                                            2. Cermat (memiliki kemampuan Teliti & detail)
                                            3. Pengawasan & Pengawalan Proses
Bijak (tidak memaksa orang lain untuk memahami diri kita, tapi kita bias memaksa diri untuk belajar memahami dan mensikapi orang lain dengan sikap terbaik/ membalas kebaikan dengan yang lebih baik dan membalas keburukan dengan kebaikan)
Cakap (“Jika suatu urusan diserahkan kepada yang bukan ahlinya maka tunggulah kehancuran” (Alhadits) Peka terhadap kejadian, Kekurangan, Lingkungan, dan menjadikan setiap saat menjadi penambah ilmu, sarana melatih diri dan lading amal.


Maka masing-masing individu bertanggung jawab atas perubahan, dan syarat Perubahan :
1.Suritauladan
2.Pendidikan, Pelatihan, dan Pembinaan yang sistematis berkesinambungan
3.Sistem yang kondusif
4.Kekuatan Ruhiyah/Do’a



Tugas Pemimpin
Tugas  Pemimpin adalah :
1.Visioner (Mempunyai Visi yang panjang)
2.Ahli Strategi
3.Mmpu Membaca Potensi
4.Mampu Memotivasi

#3 Prinsip Kepemimpinan ala Manajemen Qolbu
1.Memimpin Diri
2.Berkhidmat
3.Jelajahnya di Hati

Hal –hal yang Menjatuhkan Pemimpin
1.Tidak sesuainya Perkataan dan Perbuatan
2.Banyak Kesalahan
3.Emosional
4.Berlebihan Bergurau
5.Tidak Konsisten
 

DAFTAR PUSTAKA


  1. Abdul Muiz kabry, Drs, Kerangka pendidkan kader kepeminpinan  Maarif , bandung
  2. Garyl yukl, kepeminpinan dalam organisasi prenhallindo, Jakarta
  3. Kartini Kartono, Dr, Peminpin dan Kepeminpinan , Manajemen PT raja Grafindo Persada, Jakarta
  4.  Stephn R. Covey, Principle Centented Leadrship, Binapura Akasara, Jakrta
  5. Ust.Rizal Zulkarnaen , Kepeminpinan  APW Daarut Tauhiid Bandung
  6. Dadan Zaliluddin, Buku materi Gerakan Pramuka Dalem Lumaju dan Nyimas Maja

Reaksi: 
Related Articles :


Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Facebook

MATERI KEPEMINPINAN



MATERI KEPEMINPINAN

Pada umumnya orang itu di bagi menjadi empat kelompok/ empat macam dalam organisasi :
  1. Korelis
Orangnya keras kepala dan bagus ditempatkan untuk pimpinan“kekeh” pada pendirian, orator, tipikal pendemo ,atau bisa jelek menjadi profokator, suka mengkritik dan jikalau sudah menjadi peminpin dia diam ,mempunyai visi yang bagus tinggi, mau menang sendiri, keras kepala, arogant
  1. Melankolis
Orang ini perfectionis/sempurna, bila melihat berantakan atau jadwal dilanggara akan marah- marah, Rapih orangya detail seneng jelimat jelimet, bagus untuk musisi ,adnimistrasi . orangnya selalu dan tertib , orangya perasa ,seneng nulis atau coarat- coret , setiap saat selalu di kosep orang ini kadang dalam kehidupanya selalu menghindar padahal pintar
  1. Sanguinis
Orangya asal rame seneng kedepan biasanya orang –orang motivator, gembira orangini tidak terlalu mencolok  semaunya dia, bagusnya dia kadang mengerti keadaan, pelupa, males nulis, orangya care, namun orang ini tinggal kasih mix akan rame ngomong apasaja yang mau di omongin biasanya mengarah sindiran namun “jangan sakit hati”.
  1. Playmates
Orangnya suka teggang, tertawa kalu jadi pimpinan ,kalau di kasih bisnis akan bangkrut,kebayakan orang Indonesia, bisa masuk kemana saja ,prinsipnya mudah goyah, namun disenangi banyak orang.

Pengertian dan ruang lingkupnya
Pengertian
Peminpin dalam bahasa Inggris Biasa disebut leader Asal kata dari to Leadsebagai istilah influenceberarti mempengaruhi.
Dalam istilah Peminpin setiap orang yang mempunyai bawahan, Sukses atau tidaknya suatu organisasi tergantung pada cara meminpin yang dipraktekanya




KEPEMIMPINAN

Kepemimpinan adlah merupakan ilmu atau sifat yang khas, yang harus dimiliki oleh setiap orang untuk mencapai suatu tujuan. Adapun ruang lingkup kepemimpinan antara lain :
1.        Pengertian kepemimpinan
Kepemimpinan adalah seluruh aktifitas untuk mempengruhi / menggiatkan orang dalam usaha bersama untuk mencapai tujuan
2.    Jenis pemimpin
A. Formal leader
seorang pemimpin yang terdapat dalam suatu struktur yang pasti dalam suatu wadah / organisasi karena jabatan yang dimiliki.
B. Unformal leader
suatu aspek yang dimiliki seseorang yang kelebihannya dianggap sebagai seorang pemimpin dalam masyarakat secara tidak formal.
3.    Tugas pemimpin
a.     Bertanggung jawab kepada dirinya dan bawahannya
b.    Pemberian tugas
c.     Pemberian kekuasaan
4.        Pengaruh pemimpin
a.     Bila ada pemimpin akan menimbulkan kepercayaan staf
b.    Bila tidak ada pemimpin tidak akan menimbulkan kepercayaan terhadap staf
5.        Prinsip kepemimpinan
“kebersamaan/joint cooperation”
6.        Aspek yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin
a.     Internal; mau melimpahkan wewenang kepada staf
b.    Eksternal mau menilai suasana di luar lingkungan untuk mengetahui tanggapan orang lain / bawahan terhadap dirinya.
7.        Kunci sukses pemimpin
“the art of approach’, merupakan suatu seni pendekatan terhadap orang lain (atasan dan bawahan).
8.        Moto seorang pemimpin
“ bagaimana caranya menarik simpati dan pikiran orang
9.        Cara menilai pemimpin
Cara yang dipakai seorang pemimpin dalam mengambil keputusan.

WATAK INDIVIDU
Watak adalah bagian dari kepribadian seorang (kumpulan dari sifat-sifat yang dimiliki oleh seseorang). Watak dapat terbentuk dari dua hal, yaitu :
a.         Perangai
Ø Saunginis : optimis, gembira, giat
Ø Phlegmatis : dingin, lesu
Ø Choleris : lekas marah, temperamental
Ø Melancolis : sayu, pesimis
b.    Intelegensi / Kemampuan
c.    Bakat / Unsur Kepribadian

WATAK KEPEMIMPINAN
watak kepemimpinan dinilai dari :
1.        Keputusan yang diambil melalui berbagai pertimbangan “tegas dan bijaksana”.
2.        Berlandaskan social oriented bukan self / individual oriented.
3.        Open management, mau mengoreksi dan dikoreksi.
4.        “intelektualitas”, berpikir maju dan berjiwa besar.
5.        Bersifat membina staf dan loyalitas kepada atasan.

TEORI MUNCULNYA SEORANG PEMIMPIN
Kepemimpinan secara akibat dari adanya perkumpulan dari beberapa orang pada zaman dahulu yang dimana disana terjadi proses kerjasama yang membutuhkan seorangpemimpin agar proses kerjasama yang dilakukan dapat terkendali dengan baik
1.        Teori Genesis
Menyatakan pemimpin itu tidak dibuat, tetapi pemimpin itu timbul  atau ada dengan sendirinya.
2.        Teori Sosial
Pemimpin itu harus dipersiapkan (melalui proses pendidikan), setiap orang dapat menjadi pemimpin apabila mendapat pendidikan yang layak.

3.        Teori Ekologis
Pemimpin yang sukses adalah pemimpin yang mempunyai bakat memimpin dan kemudian dikembangkan melalui usaha pendidikan serta pengembangan pengalaman.
Syarat- syarat meminpin
Menurut Drs.Asnawi Latief persyartan meminpin diantaranya terdiri dari:
a.Persyaratan peminpin
- menyayangi dan menghormati sesame manusia,khususnya pada pengiikut harus punya simpati
- harus punya panggilan semacam panggilan untuk meminpin
b.syarat –syarat meminpin
- lebih cerdas /ketajaman berfikir sebagai bakat alami.
- lebih tinggi moralnya.
- lebihtinggi keberanian morilnya
- Lebih berinisiatif lebih (berprakarsa)
- lebih dinamis dan lebih pandai menahan emosi
- lebih luwes / supel
Menurut orday tead dalam bukunya “the ars leadership”mengatakan bahwa syarat –syarat peminpin adalah:
- Fisik dan daya kemmpuan yang kuat
- Orang bertujuan dan berarah
- Antusias
- persahabatan dan pengasih
- Inegritas (jujur dan dapat menyimpan rahasia)
- Mempunyai keyakinan  dan kecakapan untuk mengambik keputusan
- memiliki kecakapan
- Teaching abilities
- dapat dipercaya
- Loyal(setia)

ciri-ciri peminpin yang berprinsip
Cirri-ciri peminpin yang berprinsip diantaranya, ditandai dengan:
- Mereka senantiasa terus untuk belajar
- Mereka berorentiasi pada pelayanan
- Mereka memancarkan energi yang positif
- Mereka mempercayai orang lain
- Mereka meloihat hidup sebagai suatu petualangan
- Mereka selalu sinergitik
- Mereka selalu berlatih untuk memperbaiki diri

Tingkat-tingkat kelompok peminpin
Setiap organisasi pada lazimnya memikliki tiga tingkatan kelompok pimpinan , diantaranya:
a.Top leadership
top leadership sering juga disebut sebagai “adnimistrasi leadership “tugas pimpnan pada tingkat ini  adalah membuat “policy planning” atau “strategy” yang terdiridari penyusunan strategy  dasar dan strategy oprasional yang relatif tetap dlam jangka waktu tertentu selama kondisi yang dipakai dalam penyusunan tidak berubah.
b.Middle leadersihip
middler leadership adalah kelompok pimpinan pada tingkat menengah tugasnya adalah membuata program planning yang merupakan suatu strata dan strategi yng telah digariskan.
c.supervisory  leadership
tingkat kelompok pimpinan  ini dalah tingkatan pimpinan paling bawah, tugasnya adalah membuat “planning operational” dengan perpijak pada srtategi dasar dan strategi oprasional serta program planning yang disesuaikan dengan kondisi objektif dari objek dihadapi seorang peminpin baik iya termasuk kategori”top leadership,middle leadership maupun tingkat supervisory leadership dalam melaksanakan kepeminpinanya selalu membutuhkan tiga factor penting sebagai berikut :
  1. mental atuidute(mentalitas),yaitu mempunyai kejujuran diri sendiri memiliki dedikasih(semangat mengabdi , dan loyal litas terhadap jamah atau organisasi
  2. Tehnikal leadership  ,yaitu keterampilan teknis yang sangat perlu bagi mereka yang masih berhubungan langsung dengan petugas oprasional dimana tugas utamanya adalah memberi bingbingan langsung kepada petugas tersebut

  1. leadership skil (manajerial skill) artinya, mempunyai dasar-dasar pengetahuan dan kererampilan meminpin, mengusai teknik dan prinsip kepemminpinan (membuat rencana,meminpin rapat,berbicara didepan umum dll).

Fungsi pemimpin dan kepribadian pemimpin
Ada dua pendapat yang berkaitan dengan atau fungsi pemimpin dalam melaksanakan kepemimpinannya. Kedua pola itu adalah :
a.tinjauan yang bersifat operasional praktis
tinjauan ini memandang kepemimpinan sebagai suatu proses yang terjadi dalam group. Pendapat ini disponspori oleh jung. Oleh jung dikemukakan bahwa fungsi pemimpin dalam kepemimpinan adalah ;
  1. merumuskan situasi dan mengemukakan konsepsi tertentu perihal masalah tertentu.
  2. mengajukan pendapat sugestip
  3. penyelesaian persoalan apabila diharapkan dan kemudian memberikan keputusan penyelesaianya
  4. pelaksanaan penyelesaian problem
b. tinjauan yang bersifat konsepsional teoritis dan analitis
    pelopor ini adalah Kreach pemimpin dalam batas tertentu harus melaksanakan fungsi  :
  1. executive (sebagai pelaksana). Dia sebagai coordinator aktivitas anggota group kepada tujuan yang akan dicapai.
  2. Planner (sebagai perencana) aktivitas group harus dirumuskan dalam program pelaksanaan yang terarah.
  3. Policy maker.
  4. Expert (ahli).
  5. External group representatip (sebagai wakil group yang keluar).
  6. Controller of internal relationships (sebagai pengontrol hubungan anggota-anggotanya.
  7. Exempalar (sebagai contoh teladan).
  8. Symbol of the group.
  9. Burveyer of rewards and punishments (sebagai pemberi hadiah dan hukuman).
  10. Arbitrator and mediator (sebagai penengah dan pendamai).
  11. Surrogate of individual responsibility (sebagai penyalur tanggung jawab individu).
  12. Idiologist.
  13. Father figure (sebagai orang tua atau bapak).
  14. Scapegoat (harus berani menanggung kesalahan anggotanya).


Tipe Kepemimpinan
1. Pengertian kepemimpinan
Kepeimpinan dalam Bahasa Inggris biasanya disebut, leadership yang berarti hal membimbing. Dan dalam arti yang popular adalah ‘process of managing organization’, yaitu proses yang berlangsung dalam pengendalian organisasi. Ki Hajar Dewantoro mengatakan bahwa, kepemimpinan adalah “Tut Wuri Handayani, Ing ngarso sung tolodo, Ing madyo mangun karso” (bila kita sebagai pemimpin, sedang ada dibelakang, maka hendaknya kita memberi dorongan dan semangat). Bila kita ada dimuka para anggota yang sedang bekerja, maka kita hendaknya menjadi contah sebaik-baiknya. Bila kita ditengah-tengah mereka, maka kita hendaknya ikut serta bekerja bersama mereka. Geoge Terry menyatakan bahwa kepemimpinan adalah “Keseluruhan aktivitas/tindakan untuk mempengaruhi serta menggiatkan orang-orang dalam usaha bersama guna mencapai tujuan”. Howard W. Hayat, kepemimpinan adalah “Mempengaruhi tingkah laku manusia, kemampuan untuk membimbing orang” (‘leadership is art of influencing human behavior, the ability to handle people’).

2. Tipe-tipe  Kepemimpinan
Menurut para sarjana, membagi tipe kepemimpinan kedalam 8 (delapan) tipe/bagian, diantaranya :
  1. Tipe Kharismatis
Tipe ini memiliki kekuatan energi, daya-tarik dan pembawa yang laur biasa untuk mempengaruhi orang lain, sehingga ia mempunyai pengikut yang sangat besar jumlahnya dan pengawal-pengawal yang bisa dipercaya. Tipe seorang pemimpin  yang mempunyai kelebihan daya tarik dan pembawaan tinggi. Dianggap oleh para pengikut / bawahannya, bahwa tipe pemimpin yang seperti ini mempunyai kelebihan, kekuatan yang luar biasa yang dapat membuat orang kagum.

  1. Tipe Paternalitis dan Maternalitis
Yaitu tipe kepemimpinan kebapakan, dengan sifat-sifat diantaranya, dia menganggap bawahannya sebagai manusia yang belum dewasa, atau anak sendiri yang perlu dikembangkan, terlalu bersikap melindungi (overly protective), kurang memberikan kesempatan kepada bawahan untuk mengambil keputusan sendiri, tidak pernah memberikan kepada bawahan untuk berinisiatif, imajinatif, daya berkreativitas bawahan itu sendiri, dan tipe pemimpin ini selalu bersikap maha tahu dan benar.
  1. Tipe Otokratis/Otoritatif (authorilative, dominator)
Tipe kepeminpinan ini mendasarkan diri pada kekuasaan dari paksaan yang mutlak hrus dipatuhi dan pimpinanya selalu mau berperan sebagai pemain tunggal pada one man show.
  1. Tipe Laisser faire
Tipe peminpin ini praktis tidak meminpin, dia membiarkan kelompoknya dan setiap orang berbuat semaunya sendiri, semua pekerjaan dan tanggung jawab harus dilakukan oleh bawahan sendiri . diahanya sebagai symbol saja, dsb
  1. Tipe Populistis
Tipe ini berpeggang teguh pada nilai nilai masyarakat  yang tradisional (kepeminpinan ini  dapat mengguakan solidaritas rakyat).

  1. Tipe Administartif atau Eksekutif
Tipe kepeminpina ini yang mampu menyelenggarakan tugas – tugas adnimistrasi secara efektif .sedangkan para peminpinya terdiri dari para teknokrat dan adnimistratur adnimistratur yang mampu menggerakan dinamika  moderenisasi dan pembanginan.
  1. Tipe Demokratis (group developer)
Kepeminpinan ini berornteasi pada manusia, dan emberikan bimbingan yang efisien pada para pengikutnya menghargai prinsip potensi setiap individu, mau menyelenggarakan nasihat dan sugesti bawahan,mengakui keahlian paraspesialis dengan bidangya masing - masing mampu memanfaatkan kapasitas setiap anggota seefektif mungkin pada saat-saat kondisi yang tepat.
  1. Tipe Deserter (Pembelot)
Tipe seorang pemimpin yang bermoral rendah tidak memiliki loyalitas dan tidak merasa terlibat atau mengabaikan organisasi.
  1. Tipe Birokrat
Tipe seorang pemimpin yang patuh, taat, cermat dan keras dalam menegakan peraturan.
  1. Tipe Missionaris
Tipe seorang pemimpin yang terbuka, ramah, penolong dan lembut hati.
  1. Tipe Develover
Tipe seorang pemimpin yang kreatif, dinamis, baik dalam pelimpahan wewenang juga percaya kepada para bawahannya.

  1. Tipe Otokrat
Tipe seorang pemimpin yang tegas namun cenderung kasar, sedikit bersifat doktoraris, mau menang sendiri, keas kepala, angkuh dan bandel.
  1. Tipe Autokrat
Tipe seorang pemimpin yang baik , lancar dan tertib dalam melaksanakan peraturan juga ahli dalam mengorganisir.
  1. Tipe Compromiser
Tipe seorang pemimpin yang sifatnya mudah berubah pendirian dan lemah dalam mengambil keputusan
  1. Tipe Eksekutif
Tipe seorang pemimpin yang dapat memberikan motivasi serta menjadi contoh, tekun, pandangan dan wawasan yang cukup luas.
  1. Tipe Paternalistik
Tipe ini sering diartikan sebagai tipe kebapakan, yang suka melindungi namun cenderung jarang memberikan kesepakatan, banyak mengambil keputusan sendiri, suka berinisiatif, banyak fantasi dan tidak mudah percaya pada orang lain.
  1. Tipe Militeritis
Tipe seorang pemimpin yang suka memerintah, menghendaki kapatuhan yang mutlak / sepenuhnya dari bawahannya / anggotanya, banyak unsur formalitas kerja seperti disiplin yang baku. ini mirip sekali dengan kepeminpinan otoriter. Adapun sifat- sifat peminpin ini antara lain, lebih banyak menggunakan system komando /perintah terhadap bawahanya (keras,sangat otoriter, kaku dan sering sekali kurang bijaksana), menhendaki kepatuhan mutlak dari bawahan, sangat menyenagai formalitas, upacara ritual dan tanda-tanda kebesaran yang berlebihan, menurut adanya dan disiplin keras dan kaku dari bawahanya, tidak menghendaki saran, usul dam kritikan kritikan dari bawahanya dankomunikasinya hanya berlangsung satu arah saja. 

  1. Tipe Administratif
Tipe seorang pemimpin yang baik dalam penyelenggaraan administrasi seperti ketatausahaan yang rapi, berpikir efektif dan efisien.


Peminpin dan sifat-sifatnya
Diantaranya menurut Ordway Tead dalam tulisanya mengemukakan 10 sifat peminpin diantaranya :
1)      Mempunyai mental jasmaniah yang kuat, motivasi kerja, disiplin dan kesabaran yang luar biasa
2)      Mempunyai arah tujuan yang yang akan dipimpinnya
3)      Antusiame ( semangat yang besar )
4)      Keramahan dan kecintaan (friendliness and affection)
5)      Intergritas (Keutuhan, Kejujuran dan ketulusan hati )
6)      Penguasaan teknis yaitu, memiliki kemahiran teknis tertentu agar ia mempunyai kewibaan dan kekuasaan untuk meminpin kelompoknya
7)      Ketegasan dalam mengambil keputusan
8)      Kecerdasan
9)      Keterampilan mengajar
10)  Kepercayaan yakni keberhasilan peminpin itu pada umumnya selalu didukung oleh kepercayaan anak buahnya.

Kepeminpinan yang efektif
Kepeminpinan yang efektif adalah kepeminpinan sang peminpin menerjemahkan fungsinya dengan prilaku. Efektifitas bukan karena seruan yang  membuat telinga tuli, atau teriakan yang memekakan  dan menggema kemana –mana, tetapi terletak pada prilaku yang memperkaya pembicaraan, menerjemahkan tugas kepeminpinan dalam suasana kehatiahatian dan ketenagan, selanjutnya pekerjaan semakin maju dan produktifitas pun meningkat sehingga target tercapai
Kepeminpinan yang efektif dapat dilihat dari :
  1. Menjamin kesuksesan kerja
Dalam hal ini  berkaitan dengan:
    1. bagaimana cara mengeluarkan perintah
suatu perintah tidak akan efektif kecuali jika ditransformasikan dalam bentuk aplikatif, peminpin yang sukses adalahyang mampu mewujudkan arti perintah yang bersifat implementatif.alah keyakinan jika perintah perintah adalah paksaan atau kekuasaan. Padahal langkah –langkah kesuksesan dimulai dari mempengaruhi anggota, lalu mengarahkan mereka dengan cara berkerjasama dan saling membantu sehingga peminpin menjamin tercapainya sasaran jama’ah
    1. Bagaimana mengontrol dan mengevaluasi perkerjaan
Diantara control yang efektif adalah:
-          Tidak dilakukan berulang ulang dalam betuk yang mengganggu atau jarang sekali dilakukan yang menjadi kurang efektif
-          Tidak berusaha untuk mengomentari kesalahan atau mencari –cari kejelekan, sehingga kontrol dapat diterima oleh bawaan dengan lapang dada
-          dll

  1.  Mengatasi permasalahan
Diantaranya :
    1. Bagai mana cara efektif menghadapi orang lain yang lalai
Peminpin yang baik adalah peminpin yang meluruskan segala kesalahan dan membatasi sikap menuntut pertanggung jawaban, tanpa melempar beban kesalahan kepada bawahannya. Bahkan mengangap dirinya orang yang paling bertanggung jawab atas prilaku kelalaiyan mereka.

    1.  Banagmana cara menghadapi orang yang berbuat salah
Kealahan ada empat macam dan tidak semuanya merupakan tanggung jawab bawahan  terkadang kebanyakan keasalahan menjadi tanggung jawab pimpinan atau kesalahan bersama antara peminpin dan bawahan perhatika table dibawah ini:

Jenis kesalahan
Pelaku kesalahan
Sangsi
Kesalahan dalam memberika perintah
peminpin
Tidak ada sangsi bagi pelaksana
Perintah sudah baik namun  tidak mengecek pemahaman pelaksana
Bersama
Tidak ada  sangki bagi pelaksana
Perintah dan pemahaman baik, tetapi tidak ada kemampuan atau saran
Bersama
Tidak ada  sangki bagi pelaksana
Perintah sudah baik begitu juga pemahaman, tetapi pelaksana malas melaksanakan tugasnya
Pelaksana
Sanksi bagi pelaksana


    1. Bagi mana cara efektif menghadapi para oposan
-          Menjaga ketenagan dan hikmah (bijak) dalam usaha menyikap sebab utama pertentangan, agar dapat meberikan solusi yang tepat
-          Berbicara dengan tenang kepada mereka, berdialog untuk mencari titik- titk perselisihan dan mengembaliakan lepercayaan yang hilang, dsb.
-           
  1. Bekerjasama dengan para peminpin
Perhatikan tebel dibah ini :
Peminpin yang gagal
Peminpin yang sukses
Nenilih para pejabat pembantu yang tidak senang dan kwalitas (diri) yang tinggi sehingga mempermudah dikendalikan dan tunduk kepadanya
Memilih pejabat pembatu yang berkwalitas, memiliki kappabilitas dan inovasi , terampil dan iklas peminpin itu  mampu mengemban sikap lembut dank Keras (kritis) mereka sebagai produk kwalitasnya. 

Peminpin yang efektif diantaranya :
1.Syarat peminoin yang efektif
Diantaranya untuk menjadi seorang peminpin yang efektif, yaitu :
  1. Berjiwa seorang pendidik (murabbi)
Peminpin yang murabbi adalah yang memahami tujuan pendidikan sasaran dan tahapanya.
  1. Berjiawa pengajar (mu’alimin)
Ringkasan, seorang peminpin yang berpengaruh berserta para pengikut mampu mewujudkan  hal-hal berikut :
1.membangkikan kemapuan , mempertajam obsesi tinggi dan memotivasi mereka untuk terus berinovasi yang membuat mereka bangga dengan peminpinya dan mersa bertanggung jawab.
2.kepercayaan mereka yang utuh terhadap peminpin yang  karena ia selalu memper lakukan mereka lebih dari hak –hak yang seharusnya mereka terimajuga mengexplorasi  kelebihan kelebihan mereka yang tersembunya  dan mengembangkanya ,tanpa harus selalu melihat kesalahan mereka saja
3.memanfaatkan seluruh kemampuan mereka  untuk berkarya, karena mereka merasa bahwa peminpin mereka penuh perhatiandan terus memotifasi mereka.

2.Karaekteritik peminpin yang efektif
Diantaranya :
1.Yakin akan tugasnya
Secra garis besar  karakteristrik  ini di terbagi menjadi tiga bagian yang harus oleh sosok peminpin  yang efektif :
  1. memiliki sasaranyang jelas dan mampu melaksanakan
  2. Tenang dan mampu menahan diri
  3. Bertanggung jawab
2. mengenali staff dan anggotanya
3. Cekatan (Al- Muhabadarah ) dan penuh inovasi ( Al-Ibadaa)
4. Memberi keteladanan dan contoh
Supaya anda dapat menjadi teladan menjaditeladan dan contoh serta dapat memetik hasilnya, Maka:
-          jadi orang yang disiplin
-          proaktif
-          rendah hati
-          realistis dan
-     penyang

KEPEMIMPINAN dan KECAKAPAN / KECERDASAN

Pimpinan :
Individu yang menjalankan kepemimpinan
Kepemimpinan :
Proses mempengaruhi orang lain agar mampu berpikir, bersikap dan bertingkah laku sesuai harapan
Kecakapan / kecerdasan :
Kemampuan (kapasitas), kepandaian (pengetahuan sbg hasil belajar dan pengalaman) dan kesanggupan (daya dan motif) untuk melakukan sesuatu




JENIS KECAKAPAN

1.INTELEKTUAL : kecakapan mengerjakan sesuatu dengan memanfaatkan AKAL dalam memahami dan memikirkan hal – hal yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan

2.ITELLIGENSI : kecakapan untuk menyesuaikan diri secara cepat dan tepat (rational dan efektif) terhadap persoalan baru

3.EMOSI : kecakapan mengelola perasaan (feeling) dan luapan persaan yang bersifat fluktuatif (mood)

4.SPIRITUAL : kecakapan dalam mengelola kehidupan yang berkaitan dengan spiritual atau rohani

Semakin sempurna kecakapan seorang pemimpin, semakin kuat pengaruh pula pengaruh yang diberikan


Prinsip Manajemen Qolbu dalam Kepemimpinan
Tahapan Kepemimpinan ;
Memimpin Dunia →
                  Memimpin Dunia →
                                          Memimpin Masyarakat →
                                                                  Memimpin Keluarga →
                                                                                          Memimpin Diri →
Memimpin, mengelola, dan menata Qolbu
 
                                                     



  1. Menata Qolbu dari Penyakit yang akan merusaknya diantaranya TENGIL (Takabur, Egois, Norak, Galak, Iri dan Dengki)
  2. Mengoptimalkan Potensi kebaikan yang ada dalam Qolbu.
 
 





Tingkat Kepemimpinan

1.Sufla (Dasar) : Level kepemimpinan paling bawah yaitu keluarga
2.Wustho (Menengah) : Level kepemimpinan diatas keluarga dan dibawah Kepala Negara
3.Ulya (Tinggi) : Level kepemimpinan atas yaitu Pemimpin Negara
Prinsip Kepemimpinan Rasulullah


 




     



Ciri Pemimpin Teladan adalah Kredibel
Kredibelitas (Walk The Talk) tercermin dari tiga unsur yaitu ; 1. Jujur terpercaya terbukti dan teruji, 2. cakap memuaskan, 3. Kreatif Inovatif, dan 4. Konsistensi/Istiqomah
Pemimpin yang dicintai menurut Manajemen Qolbu 5T abc
1.Tauladan (tidak menyuruh sebelum menyuruh diri sendiri)
Artinya ; Wahai orang – orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian di sisi allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan. (QS. Ash Shaf ; 2-3)
Teladan dalam hal ; Ibadah (Akhlaq), Kedisplinan, Waktu, Pengorbanan, dan Kebersahajaan
2.Tawadhlu (selalu Rindu Nasehat & Koreksi dalam kebenaran, serta tidak pernah memandang orang lain lemah)
3.Telaten (Tidak Meremehkan Kesalahan Sekecil apapun, dan tidak meremahkan kebaikan sekecil apapun)
Selalu Tertib Dalam Tindakan apapun (PATUH)

·   Pahami Prosedur dan Resiko sebelum berbuat
·   Adakan perencanaan yang matang
·   Tidak berbuat sebelum cek dan ricek
·   Untuk aman dan sukses, selalu melakukan sesuai prosedur dan aturan
·   Hindari pelanggaran sekecil apapun
4.Tanggung Jawab (seberat apapun resiko yang dipikul adalah kehormatan dan harga diri bagi seorang pemimpin yang bertanggung jawab, lebih baik kepala diinjak karena bertanggung jawab daripada kepala tegak karena khianat)
5.Teguh Pendirian (Bila tekad telah terpancang, pilihannya hanya satu yaitu bergerak sampai berhasil mencapai tujuan)


Adil (Profesional) cirinya ; 1. Faham dengan utuh (Ilmu dan Perhatian)
                                            2. Cermat (memiliki kemampuan Teliti & detail)
                                            3. Pengawasan & Pengawalan Proses
Bijak (tidak memaksa orang lain untuk memahami diri kita, tapi kita bias memaksa diri untuk belajar memahami dan mensikapi orang lain dengan sikap terbaik/ membalas kebaikan dengan yang lebih baik dan membalas keburukan dengan kebaikan)
Cakap (“Jika suatu urusan diserahkan kepada yang bukan ahlinya maka tunggulah kehancuran” (Alhadits) Peka terhadap kejadian, Kekurangan, Lingkungan, dan menjadikan setiap saat menjadi penambah ilmu, sarana melatih diri dan lading amal.


Maka masing-masing individu bertanggung jawab atas perubahan, dan syarat Perubahan :
1.Suritauladan
2.Pendidikan, Pelatihan, dan Pembinaan yang sistematis berkesinambungan
3.Sistem yang kondusif
4.Kekuatan Ruhiyah/Do’a



Tugas Pemimpin
Tugas  Pemimpin adalah :
1.Visioner (Mempunyai Visi yang panjang)
2.Ahli Strategi
3.Mmpu Membaca Potensi
4.Mampu Memotivasi

#3 Prinsip Kepemimpinan ala Manajemen Qolbu
1.Memimpin Diri
2.Berkhidmat
3.Jelajahnya di Hati

Hal –hal yang Menjatuhkan Pemimpin
1.Tidak sesuainya Perkataan dan Perbuatan
2.Banyak Kesalahan
3.Emosional
4.Berlebihan Bergurau
5.Tidak Konsisten
 

DAFTAR PUSTAKA


  1. Abdul Muiz kabry, Drs, Kerangka pendidkan kader kepeminpinan  Maarif , bandung
  2. Garyl yukl, kepeminpinan dalam organisasi prenhallindo, Jakarta
  3. Kartini Kartono, Dr, Peminpin dan Kepeminpinan , Manajemen PT raja Grafindo Persada, Jakarta
  4.  Stephn R. Covey, Principle Centented Leadrship, Binapura Akasara, Jakrta
  5. Ust.Rizal Zulkarnaen , Kepeminpinan  APW Daarut Tauhiid Bandung
  6. Dadan Zaliluddin, Buku materi Gerakan Pramuka Dalem Lumaju dan Nyimas Maja
Diberdayakan oleh Blogger.

ALAMAT

Karang Taruan Muda Berkarya Karangsari Sekretariat Bale Dusun Karangsari, Desa : Tegalsari, Kecamatan: Maja, Kabupaten : Majalengka, Propinsi: Jawa Barat - Indonesia

PENGUMUMAN

Program Kerja yang Belum terlaksana akan dilaksanakan pada kepengurusan sekarang

Kotak

Situs : http://www.ktmb-krs.tk , Email :mudaberkarya_krs@yahoo.com
 

Karang Taruna Muda Berkarya Karangsari ( KTMB KRS ) Copyright © 2010 Ashavalley is Designed by Piush trivedi